Category: Bisnis, Ekonomi, Industri


Inflation

Inflasi1
As an authority of monetary, we already knew that, BI has a single purpose, that is inflation. Why inflation?, I’ll tell you the definition of inflation, Inflation is a sustained increase in the general price level of goods and services in an economy over a period of time. It means, the price level of goods today won’t same as the price level of goods in the future. Consequently, inflation reflects a reduction in the purchasing power per unit of money.

As a Developing country, Indonesia still has a higher level of inflation, it hampers the growth of economy because higher price decreasing the power of production and consumption. Thus, Indonesia has many islands and unfortunately still hasn’t good infrastructure (ie harbor), which makes the level of inflation in east Indonesia higher than the level of inflation in java (ie, the price of cement in java is Rp 50.000, but in papua is Rp. 1.000.000). It means that disruptions on the supply of goods have been instrumental in driving up prices rather than increasing domestic demand.

As a result, inflation is not entirely a monetary phenomenon in Indonesia but the real sector itself contributes the level of inflation, meaning that BI can’t rely solely on interest rate adjustments to manage price levels (Demand Side). Thus, the govt should improve our infrastructure through govt policy.

Advertisements

Perekonomian Indonesia sebagai Negara berkembang dapat dikatakan memiliki pertumbuhan yang cukup baik. Hal ini terlihat dari serangkaian langkah sistematis yang dilakukan pemerintah dalam pembangunan ekonomi jangka panjang dalam mengelola moneter dan fiskal serta pembangunan iklim investasi yang lebih kondusif sehingga tidak heran jika pada tahun 2011 atau awal 2012 Indonesia berhasil masuk dalam kategori investment grade.

Pertumbuhan ekonomi  yang baik akan menarik perhatian investor asing dalam menanamkan dananya di Indonesia. Terlebih lagi dengan pertumbuhan Perekonomian Negara maju yang cenderung stagnan membuat Negara tersebut menekan suku bunganya seperti Amerika dikisaran level 0-0,25%, Eropa 1%, dan jepang 0-0,1%. Membuat Negara-negara asing semakin tertarik untuk menanamkan dananya di Indonesia. Bahkan tidak menutup kemungkinan adanya pihak-pihak yang mengambil kemungkinan dengan cara meminjam dana di negara-negara dengan suku bunga rendah kemudian menanamkan dana tersebut di Indonesia yang memiliki tingkat pengembalian yang lebih besar.

Diperkirakan dengan kondisi tersebut, arus investasi ke Indonesia akan cukup besar. Namun yang perlu menjadi perhatian adalah mekanisme pengelolaan arus investasi  ‘hot money’ tersebut. Dikhawatirkan investor yang menanamkan dananya di Indonesia hanya bertujuan mencari keuntungan jangka pendek seperti penanaman melalui pembelian Surat Utang Negara (SUN) atau Sertifikat Bank Indonesia (SBI) dan menjualnya secara bersamaan dalam waktu singkat sehingga memungkinkan terjadinya sudden reversal yang berakibat kepada tingkat likuiditas suatu mata uang di suatu negara.

Ditambah lagi jika pada saat tersebut terjadi permintaan yang cukup tinggi terhadap mata uang tertentu dengan tujuan untuk membayar hutang suatu negara sehingga akan mengakibatkan gejolak mata uang. Jika hal tersebut terjadi maka Bank Indonesia harus mengeluarkan biaya moneter yang cukup besar dalam melakukan intervensi pasar yang berakibat pada tergerusnya cadangan devisa negara.

Dalam hal ini Bank Indonesia selaku regulator kebijakan moneter telah membuat kebijakan  terkait batas waktu minimal dalam penanaman investasi di sektor finansial melalui SBI sehingga mengurangi resiko terjadinya capital outflow dalam waktu singkat.

Pemerintah juga perlu melakukan selektivitas dalam penjualan bonds dalam mata uang tertentu sehingga tidak terjadi penanaman dalam bentuk mata uang asing (misalnya USD) dalam jumlah yang sangat besar dibandingkan dengan mata uang rupiah yang dapat berakibat kondisi mata uang bergejolak. Kebijakan lainnya adalah menjaga stabilitas ekonomi dalam negeri serta memfasilitisasi investor-investor asing untuk menanamkan dananya secara langsung di sektor riil sehingga perekonomian Indonesia dapat tumbuh dengan lebih baik.

Talking about energy management means related to energy needs in the present and future energy supplies. It means the necessary of long-term planning in the management of national energy where described in the Blueprint of National Energy Management. But in the running  of this program, there are some problems that inhibit the achievement program itself. It affects the energy crisis which influence the condition of society. An example of primary energy problems can be seen from the case such as increasing in electricity tariffs in force in july 2010 and is planned to happen again in 2011. This happens because several factors as shown in Figure 1.

Figure 1: Fishbone Diagram Related to the problems of Energy Crisis

Related with this problem, the renewable energy for effort of optimization energy is needed. The potensial of renewable energy which developed in indonesia is Geothermal energy because Indonesia has a lot of geothermal supply. Beside that, the geothermal energy management isn’t related to levels of fluctuating world energy market price. It can be happened because the geothermal energy itself isn’t a commodity like oil or gas. The potental area of geothermal energy development based on ministry of energy and mineral resources can be seen in Figure 2.

Figure 2: Potential of Geothermal Energy in Indonesia

Until today, the using of geothermal energy is still low because some factors such as the legal certainty of investment that hasn’t been clear as the value of electricity sales, the high of investment costs that investors must taken, and the risks that may results in development of geothermal energy infrastructure. The utilization of geothermal energy that still low make some difficulties in facing the energy crisis that occurred at this time. It means that we need  a policy in the near future for preparing it like infrastructure of shifting energy from oil to gas. In the other hand, the purpose of this program is to ensure the achievement of energy mix that listed in the 2025 National Energy Management Blueprint.

Shifting energy use from oil to gas today is very important because the problems itself affect the stabilization of state budgeting in subsidize energy. For example the budget which can be used to develop the renewable energy wouldn’t meet because the budget itself is used as a subsidy to buy the oil from international market which is too expensive.

Selection of natural gas as a substitute for oil in the near future due to still pretty much potential and there are gas reserves in Indonesia. Besides, the management of the gas is not good, so needs a revamping in the near future to address the energy crisis that occurred in Indonesia today.

Give something back means that we give something after we take something from somewhere. It seems just only simple words but actually it has bigger impact than we have thought. Sometimes, people don’t really understand about this because normally, many people think what they got because their effort and didn’t think about giving something deeply. It means that when we give more to others, our opportunities will be decreased. The effect is we only have a few capital to get more opportunities in the near future.

In the context of business, Giving something back has different effect from what we thought. Also we know this thing with the social venture network or Corporate Social Responsibility. We know that when we give something to others means that we have opportunity lost. But actually, it has great impact in the future. This method can develop the sustainability for places where we got the opportunity. Many companies has used this method to driven their business.

Being socially minded does give the company an edge, we can get the other message across there’s also benefit to the local community. Perhaps giving away all our profits isn’t what we had in mind. After all, the idea doesn’t appeal to large numbers of people in business. Eventhough, it’s enough to add value through the product or services that we provide and to operate in ways that consistent with company’s values. But thinking that, giving something back may not be the main of strategy to the business models. It’s just one of many ways to integrate company’s values into their business. So.. the other things that we will get are only extra.

as we know that one of the serious problems in Jakarta is the heavy traffic which is estimated to cost at least $ 1,4 billion a year in lost Productivity (AsiaSentinel). Moreover the traffic itself affects the other problems such as pollution, Opportunity lost of time, and so on. Based on this problem, some of the alternative ways have been tried, but It still solved nothing in significant way. We can see the MRT Project that stopped in the process, (although government will continue this program, but we don’t know when the program will be finished), Also we know that the government will increase the tariff of parking area at least five times than the normal tariff (for the strategic area of business). But we still don’t know how effective they are.

Learnt from developed countries, there’re many ways to solve the problems but whether it’s appropriate or not will be the problem itself. Actually, the main program to reduce the traffic is developing infrastructures in public transportations. It doesn’t only talk about the good transportations that will be used but also the information systems which giving us the accurate information in using the transportations.

In developed countries, The government implement the public transportations based on the geographic condition so it’s common if there’re differences in developing public transportation in each country. For example, we can see the differences in developing public transportations between germany (berlin, hamburg), france (paris), Switzerland (geneva). In germany, there’re some transportations that integrated to each other especially in City rail systems. The City rail systems in germany have good infrastructure like station (it called bahnhof) with the other supporting system that make us easy in using the city rail. The city rail itself consists of the Cityrail electric trains (S-Bahn) and Underground metro (U-Bahn). In the station, we can see the complete information about the route of the train and we can buy the ticket from the machine or office in the station. also, the ticket itself can be used to S- bahn and U-bahn. I called it “one ticketing system” that divided into 3 areas, Area A (inner suburbs), area B (outer suburbs) or Area C (far outer suburb). So we can buy the ticket depend on our destination. If our destination in area B we just need to buy the ticket in Zone AB or if we’ll go around in flexible way, we can buy the ticket in zone ABC. One ticketing system makes us easy to using the city rail because we don’t need to confuse about the direction of our destination. Beside that, the ticket itself has variety of types such as short trip ticket, one day ticket, and periodical ticket. Moreover the city rail itself operates 24 hours and on time guarantee. We can see in the board when the train will come and the destination also the number of platform where the train is. That’s why, most of people prefer using a city rail than car. I can get this conclusion because I saw the street is not crowded (doesn’t like in Jakarta:p).

In Paris, The city rail is not good as the city rail in berlin. It sometimes get the strike of system that make the train off. also the station is not good as berlin in the cleanliness. also the city rail isn’t 24 hours , that’s why people more using their car. It makes the street too crowded (but it’s better if we compare with jakarta, hehe..). with this condition, the public transportation that developed in here like taxi has more number if we compare with Berlin. It related with the city rail that only operated until midnight. Overall, the city rail in paris still used for reducing the heavy traffic. same as berlin, Paris have the ticketing system for short trip, one day trip, and periodical trip. The difference is we can buy the ticket that include buses and Trem beside the train itself.

In geneva, based on the geographic condition, wa can not see the city rail like in berlin or paris but we can see more of number in buses and trems. People is prefer to using trem or bus than the car itself because there are many traffic light along the street and the traffic light will change in short time. Apart from this condition, Geneva and the other city in Switzerland have excellent in inter-city rail system, we can go to other city easily with fast train.

Beside having good infrastructures, those countries implemented the high tax for car and there’re very limited for free parking area, so “you need to pay if you want parking your car”. With this condition, people is less using their car even the car is not expensive. also the policy for having vehicle is very strict.

From the background above, maybe the first thing that must done is Monorail that stopped in the process. also we need to develop the information system and the ticketing system to make us easy in using that monorail when the monorail will be operated someday. moreover the route of monorail must reach the strategic area, at least the business area itself.

For the existing transportation system, government must repair it because we still don’t have good standardization in public transportation like buses (metromini, kopaja) and also the terminal. The main point is when the government can make the public transportation system more comfortable than using a car, people would prefer to use public transportation indirectly.

and the next question is “with the complicated problems in Jakarta, where we should start to solve the transportation problem?”

Reference : Based on Sightseeing:p

Berbicara tentang produk Cina, maka tidak terlepas dari benak kita akan sebuah pandangan bahwa adanya suatu produk yang mampu melakukan penetrasi pasar dengan cepat dalam ukuran yang massiv. Bahkan produk tersebut mampu bersaing dengan harga yang relative lebih murah jika dibandingkan dengan produk-produk sejenis yang mungkin berasal dari Eropa ataupun amerika.

Keberhasilan produk-produk tersebut dalam menguasai pasar tidak terlepas dari upaya bangsa Cina yang kontinu sejak beberapa dasawarsa yang lalu ketika teknologi di Cina belum dapat dikatakan canggih. Bahkan dapat dikatakan kemampuan teknologi mereka saat itu masih ketinggalan beberapa tahun dibandingkan industri-industri sejenisnya yang telah lebih dulu memasuki dunia bisnis.

Upaya yang mereka lakukan adalah melakukan penyesuaian terhadap kondisi internal Negara. Saat itu, Cina lebih terfokus kepada sektor perdagangan dibandingkan dengan upaya untuk melakukan riset teknologi murni. Namun, Cina mampu memanfaatkan kondisi tersebut sebagai pendukung kebangkitan teknologi melalui aspek globalisasi, bukan melalui penelitian dan pengembangan murni. Hal inilah yang akhirnya membedakan kebangkitan teknologi di cina dengan kebangkitan teknologi Negara-negara maju lainnya.

Dalam hal ini, Cina membuat suatu kebijakan di beberapa sektor industri yang mendukung masuknya pemain asing didalam pasar mereka tetapi Cina membuat peraturan yang ketat terkait dengan transfer teknologi dimana pemberian izin penjualan hanya diberikan kepada perusahaan-perusahaan multinasional yang mau melakukan transfer teknologi dan mengabaikan perusahaan yang tidak mau melakukan transfer teknologi.

Sebagai contoh dari hal ini adalah ketika adanya kebutuhan akan pengembangan tenaga listrik yang cukup tinggi pada tahun 2004 di Beijing. Cina memberi kesempatan kepada perusahaan manapun yang ingin memenangi kontrak pemasaran turbin bertenaga gas dengan syarat ikut berpartisipasi dalam transfer teknologi melalui pembentukan joint venture dengan perusahaan-perusahaan milik Negara dan menyerahkan spesifikasi manufaktur mereka. Yang pada akhirnya kontrak tersebut didapat oleh GE. GE memenangi kontrak tersebut dikarenakan ia menyerahkan perincian cara pembuatan turbin gas ‘9F’ (salah satu seri generator yang telah dibuat oleh divisi sistem tenaga dan mesin pesawat yang bekerja sama dengan Departemen Energi AS, yang mana dalam pengembangan turbin ini telah membuat mereka mengeluarkan setengah miliar dollar). Rincian tersebut meliputi gambar turbin secara menyeluruh, permodelan serta perhitungan matematika di balik bentuk daun-daun turbinnya, cara daun turbin tersbeut didinginkan ketika berotasi dan rahasia pengaturan susunan daun turbin tersebut. Dimana akhirnya teknologi ini dapat dimanfaatkan pada bidang yang lain, misalnya teknologi yang digunakan pada turbin tenaga gas tidak jauh berbeda dengan teknologi mesin-mesin yang menggerakan pesawat terbang komersial.

Pada sektor industri lainnya, Kontrak diberikan kepada perusahaan multinasional yang membangun pusat riset teknologi di Cina. Kebijakan ini menguntungkan kedua belah pihak. Perusahaan multinasional diuntungkan karena dengan adanya izin pendirian di tempat tersebut, maka hal ini akan menciptakan efisiensi dalam hal biaya riset yang disebabkan penghematan biaya dari aspek jarak terhadap objek riset. Sedangkan bagi Cina, pusat riset tersebut mengajarkan kepada para ilmuwan cina terkait teori dan teknologi terkini di dunia. Sehingga memungkinkan terjadinya pertukaran gagasan serta teknologi.

Hal tersebut membuat Cina mampu mengikuti perkembangan teknologi dengan cukup cepat dan mempu meniru teknologi dari Negara maju lainnya, meskipun terkadang dari sisi kualitas hal tersebut masih berada di bawah industri maju yang bersangkutan. Dan dari sisi biaya, Cina mampu menjual produknya dengan harga yang murah dikarenakan mereka mampu menekan biaya produksi, terutama dalam hal biaya tenaga kerja. Cina memanfaatkan tingginya populasi penduduk dimana dalam hal ini mereka sangat membutuhkan lapangan kerja untuk menjamin kehidupan mereka. Hal ini dimanfaatkan Cina untuk mendapatkan tenaga kerja dengan biaya yang tidak terlalu tinggi.

Sumber:

Kranhold, Kathryn, “China Sets a High price to Gain Market Entry”, Wall Street Journal, 27 Februari 2004

Kynge, James. “Rahasia Sukses Ekonomi Cina”.2006

Budianto A.N

Berbicara tentang ekonomi makro maka berbicara pula tentang perilaku konsumen. Dalam hal ini, perilaku konsumen akan mempengaruhi dampak harga dalam perekonomian. Terkait dengan perilaku konsumen, cukup banyak faktor yang mempengaruhinya. Salah satu instrumentasi syariah yang berpengaruh adalah zakat. Karakteristik zakat secara umum dapat kita lihat bahwa zakat berfungsi untuk mengalirkan sebagian dana dari orang mampu kepada yang kurang mampu. Jika kita lihat kondisi sekarang, sebenarnya absensi mekanisme zakat memiliki pengaruh terhadap keseimbangan ekonomi.

Jika dilihat secara sekilas, orang lain mungkin melihat bahwa zakat memiliki tingkat korelasi yang negatif terhadap angka konsumsi. Pandangan ini muncul diakibatkan permasalahan zakat hanya berfokus pada golongan yang mengeluarkan zakat, sehingga dana yang seharusnya bisa digunakan untuk membeli barang konsumsi menjadi berkurang. Namun sebenarnya, jika dilihat dari sisi penerima zakat, maka akan menimbulkan korelasi yang cukup positif terhadap konsumsi. Jika dilihat dari kedua hal tersebut, sebenarnya yang cukup mempengaruhi model konsumsi makro. Hal ini terlihat dari model berikut:

C =Co + bY;
dimana,C=total konsumsi, Co=konsumsi pokok, b=Marginal Propensity to Consume, Y=income

Dari model tersebut, dapat dilihat bahwa peningkatan agregat konsumsi dasar (Co) akan meningkatkan total konsumsi. Jika dikaitkan dengan adanya zakat maka ketika adanya dana yang beredar ke tangan yang memiliki kemampuan ekonomi kurang maka peningkatan agregat konsumsi pokok akan lebih besar jika dibandingkan tidak adanya instrument zakat (uang hanya beredar pada orang yang mampu). Hal ini terkait pula dengan sikap dari orang yang mampu tersebut cenderung melakukan konsumsi untuk barang-barang sekunder atau mewah. Sedangkan orang yang memiliki kemampuan ekonomi kurang cenderung membelanjakan untuk kebutuhan pokok.

Disisi lain, jika dilihat dari karakteristik elastisitas barang, maka elastisitas barang-barang sekunder atau mewah lebih inelastic jika dibandingkan dengan barang kebutuhan pokok. Dimana dalam hal ini, penambahan permintaan barang sekunder/mewah tidak cukup responsive terhadap perubahan harga, sementara penambahan barang kebutuhan pokok begitu responsif terhadap perubahan harga namun perubahan harga tidak mempengaruhi akan permintaan barang kebutuhan pokok karena seberapapun perubahan harga pada barang kebutuhan pokok akan tetap dikonsumsi oleh masyarakat. Jadi dalam hal ini, potensi konsumsi lebih terlihat jika adanya instrumentasi zakat yang membuat adanya sebagian dana yang beredar kepada orang yang memiliki kemampuan ekonomi lemah.

Secara kseluruhan, peningkatan konsumsi ini akan mendorong agregat peningkatan kinerja perekonomian yang dapat mendukung pertumbuhan dan pembangunan ekonomi.

//sedikit berbagi ilmu yang didapet waktu ikut Studi Intensif Ekonomi Syariah nya ISEG UNPAD 2 tahun yang lalu,tolong masukannya kalo ada yang salah ataupun kurang lengkap

CSR atau biasa dikenal dengan corporate social responsibility adalah suatu konsep pembangunan berkelanjutan dimana suatu perusahaan selain mengejar profit juga memiliki tanggung jawab terhadap lingkungan dan kesejahtaraan sosial masyarakat sekitarnya. Dasar dari kewajiban akan kebijakan ini di Indonesia adalah UU No 40 tahun 2007.
Refleksi dari kebijakan ini terlihat dari dua tindakan utama atau yang biasa dikenal dengan istilah corporate charity dan good corporate governance. Bentuk dari corporate charity terlihat dari bagaimana suatu perusahaan memberikan kontribusinya kepada masyarakat yang membutuhkan. Praktek yang sering terjadi dilapangan adalah dalam bentuk pemberian dana tunai misalnya saja pemberian dana untuk korban bencana alam, beasiswa pendidikan, ataupun pinjaman lunak untuk pengembangan ekonomi kelas menengah ke bawah. Bentuk dari tindakan tersebut terlihat juga dari pemberian bantuan non-dana tunai, misalnya dengan adanya pembinaan kepada suatu masyarakat tertentu, dan lain sebagainya.
Bentuk tindakan CSR yang kedua adalah good corporate governance. Istilah ini akan sering kita dengar di isu-isu perusahaan yang berkecimpung di dunia bisnis. Istilah tersebut biasa dikenal dengan etika bisnis yang baik. Sehingga perusahaan yang bersangkutan dalam menjalankan usahanya wajib sesuai dengan tata kelola yang profesional dan penuh dengan integritas.
Dilihat secara sekilas kebijakan tersebut mengurangi dana dari perusahaan. Karena seharusnya sebagian dana atau sumber daya yang tadinya bisa digunakan untuk membangun dan memperluas bisnisnya harus dialokasikan untuk membangun masyarakat sekitar. Namun pada prakteknya, Dalam jangka panjang, kebijakan ini justru memberi dampak positif untuk perusahaan. Biasanya perusahaan memanfaatkan kebijakan ini untuk membangun reputasi dari perusahaan yang bersangkutan. Hasil dari hal tersebut adalah munculnya branding yang positif di masyarakat dan konsumen. Selain itu, keuntungan lain yang muncul dari kebijakan ini adalah munculnya suatu rasa bangga pada pihak internal perusahaan. Hal ini muncul karena adanya suatu tindakan yang dapat dilakukan perusahaan untuk membantu masyarakat yang benar-benar membutuhkan selain mengejar profit semata (kebanggaan sosial).
Selain melihat sudut pandang kewajiban, seharusnya perusahaan juga melihat hal tersebut dari sisi strategi bisnis. Hal ini terkait dengan tujuan dari perusahaan itu sendiri yaitu profit dimana profit ini didapatkan dengan adanya pembangunan masyarakat yang makmur. Dengan kata lain, akan cukup sulit membangun suatu ekonomi yang kompetitif dengan lahan sosial yang ‘gersang’. Dan pada akhirnya kebijakan CSR ini ikut membangun nilai-nilai kemanusiaan dan dapat merubah pandangan bahwa bisnis bukan hanya mengajar keuntungan semata tapi juga memiliki peran dalam membangun tata kehidupan yang lebih baik.

Pertumbuhan perekonomian nasional sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan di sektor riil. Dimana dengan adanya pertumbuhan yang baik pada sektor ini maka membuat perekonomian berputar dengan baik. Berbicara mengenai pertumbuhan di sektor riil, hal ini tidak terlepas dari peran serta pelaku usaha kecil dan menengah. Dimana pelaku usaha ini terlibat secara langsung dalam mengurangi jumlah pengangguran yang terdapat di sekitar wilayah bisnis tersebut beroperasi. Pengurangan jumlah pengangguran ini berdampak pada peningkatan jumlah pendapatan per kapita. Sehingga kemampuan atau daya beli seseorang akan meningkat.
Hal yang perlu diperhatikan disini adalah peningkatan kemampuan daya beli penduduk yang berpenghasilan rendah memiliki efek terhadap perputaran perekonomian terutama di sektor-sektor kebutuhan primer. Hal ini terkait dengan kondisi psikologis penduduk yang bersangkutan. Penduduk yang berpenghasilan rendah ketika mendapatkan penghasilan berlebih cenderung mempergunakannya untuk kebutuhan primer seperti barang konsumsi sehari-hari. Implikasinya adalah pelaku kegiatan produksi yang bersangkutan akan menjadi lebih produktif dalam upaya untuk memenuhi pertambahan permintaan.Begitu pula sebaliknya, kepada konsumen yang berpenghasilan rendah tadipun akan menjadi lebih berusaha untuk meningkatkan incomenya agar kesejahteraannya meningkat.
Dari contoh tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan di sektor usaha kecil dan menengah memiliki dampak yang tidak sedikit. Sehingga sudah sepatutnya pemerintah memberi dukungan yang maksimal terhadap pertumbuhan bisnis ini. Bentuk dukungan yang dapat dilakukan salah satunya adalah melalui regulator-dalam hal ini bank indonesia- menekan perbankan untuk mempermudah pemberian kredit kepada pelaku usaha tersebut terutama para pelaku bisnis baru dimana mereka belum memiliki kepercayaan yang cukup untuk mendapatkan kredit pinjaman. Bentuk kemudahan pemberian kredit terlihat dari kemudahan dalam mengurus masalah administrasi untuk mendapatkan pinjaman modal. Bukan hanya kemudahan dalam pemberian kredit saja, perbankan sebaiknya juga melakukan pendampingan terhadap pelaku usaha tersebut. Hal ini dilakukan karena kemudahan dalam pemberian kredit dapat menjadi pedang bermata dua. Ketika kredit diberikan dengan begitu mudahnya tanpa adanya analisis yang baik serta pendampingan dari pihak perbankan maka efek yang terjadi adalah meningkatnya kredit bermasalah dalam hal ini dikenal dengan istilah non performing loan. Peningkatan NPL ini nantinya akan memperburuk kondisi bank yang bersangkutan sehingga membuat tingkat likuiditas bank yang bersangkutan menjadi berkurang. Efeknya adalah kemampuan bank untuk memberi pinjaman kepada para pelaku usahapun menjadi berkurang. Dari hal tersebut diketahui bahwa perlunya ada kerjasama yang saling menguntungkan antar berbagai pihak untuk mendukung peningkatan UKM tersebut. Dan pemerintahpun sebaiknya terus memperbaiki strategi kebijakan dalam menjaga stabilitas perkembangan ekonomi tersebut.

Persaingan bisnis saat ini sangat kompetitif, terlebih lagi dengan diberlakukannya Kawasan Perdagangan Bebas. Pada kondisi seperti ini produk asing dapat dengan mudahnya bersaing dengan produk lokal. Hal ini dikarenakan terdapatnya keunggulan dari nilai-nilai produk yang melekat pada produk asing tersebut. Nilai-nilai suatu produk terlihat dari faktor Quality, Cost, dan Delivery. Dimana produk yang memiliki keunggulan pada ketiga aspek tersebut akan memiliki daya serap konsumen yang sangat besar.

Secara umum, jika melihat produk lokal saat ini, maka dapat dilihat bahwa daya saing produk lokal masih cukup rendah (untuk beberapa sektor). Misalnya saja dari faktor harga yang masih kalah jika dibandingkan dengan produk-produk china, atau dari faktor kualitas yang masih kalah jika dibandingkan dengan produk jepang.

Menyikapi hal tersebut perlu adanya upaya untuk membangun daya saing produk. Dimana peningkatan daya saing ini dapat dilakukan dengan pembenahan sistem dalam pengembangan serta proses produksi dari produk yang bersangkutan.Dan pembenahan sistem inipun harus dilakukan secara holistik dan terintegrasi meliputi aspek-aspek eksternal perusahaan dan internal perusahaan. Implementasi dari hal ini dapat terlihat dengan adanya pembentukan wilayah industri terpadu. Kawasan industri terpadu ini dapat digambarkan dengan pembentukan kelompok-kelompok industri yang terdiri dari berbagai jenis industri dan bekerjasama dalam perdagangan intra industri. Dalam hal ini, setiap wilayah tertentu memiliki fokus usaha tertentu yang disesuaikan dengan potensi sumber daya yang ada di wilayahnya sehingga produk lokal yang dihasilkan memiliki tingkat pengerjaan yang cukup cepat serta kualitas yang cukup baik dengan catatan adanya pembinaan yang intens oleh instansi setempat. Pemusatan wilayah produksi ini memudahkan perusahaan-perusahaan yang memiliki susunan struktur produk yang cukup kompleks karena perusahaan tersebut hanya perlu fokus dalam proses produksi pada core business-nya saja. Sedangkan untuk komponen pendukungnya dapat berasal dari kelompok-kelompok industri tersebut. Sehingga dari hal ini perlu adanya pengelolaan rantai pasok (supply chain) yang baik.

Keuntungan dari sistem tersebut adalah kemampuan perusahaan untuk menjual produk dengan harga murah. Hal ini dikarenakan perusahaan tersebut dapat menekan biaya produksi dengan cara metode outsourcing untuk komponen-komponen pendukung sehingga perusahaan yang bersangkutan tidak perlu melakukan kegiatan produksi untuk komponen pendukug tersebut. Selain itu, dengan cara ini, kualitas yang dihasilkan dapat menjadi lebih baik dikarenakan perusahaan tersebut dapat fokus dalam komponen inti penyusun produk serta pada pengendalian kualitas produk secara keseluruhan. Disisi lain, proses pengerjaan produkpun menjadi lebih cepat. Sehingga diharapkan nilai yang meliputi Quality, Cost, Delivery dapat meningkat.

Untuk meningkatkan daya saing produk, selain mengelola dan mengembangkan sistem produk secara langsung, pemerintah juga perlu mengambil peranan dalam membuat regulasi yang terkait dengan penetrasi pasar, mulai dari perizinan hingga pajak untuk barang-barang tertentu. Hal ini perlu juga didukung oleh para pemimpin di pemerintahan untuk membuat arah pengembangan kebijakan industri sehingga hal ini memberikan akselerasi yang tinggi terhadap produktiitas serta kinerja dari perusahaan yang bersangkutan.